Tak Ada Wisatawan Akibat Pandemi Covid-19, Ribuan UMKM Masyarakat Badui Gulung Tikar

- 17 Mei 2020, 06:04 WIB
Sebanyak 2.000 pelaku usaha micro, kecil dan menengah (UMKM) masyarakat Badui di pedalaman Kabupaten Lebak gulung tikar akibat pandemi virus corona atau Covid--19. - Foto: ANTARA

PORTALLEBAK.COM - Pandemi virus corona (Covid-19) juga berdampak pada kondisi ekonomi masyarakat Badui di pedalaman Kabupaten Lebak, Provinsi Banten.

Akibat pandemi, tak kurang 2.000 pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) masyarakat Badui di pedalaman Kabupaten Lebak terpaksa gulung tikar.

"Semua pelaku UMKM warga Badui sangat terpukul sejak tiga bulan terakhir dengan adanya pandemi Corona itu," kata Tetua masyarakat Badui yang juga Kepala Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak Jaro Saija saat ditemui di Kampung Kadu Ketug Kabupaten Lebak, Sabtu 16 Mei 2020.

Baca Juga: Jadwal Imsak dan Buka Puasa Ahad 17 Mei 2020 Kabupaten Lebak Banten

Jaro Saija menjelaskan, kondisi tersebut terjadi karena karena mereka tidak lagi dikunjungi wisatawan yang biasanya datang dari Jakarta, Bogor, Tangerang dan Bekasi.

"Kami berharap penyebaran pandemi Corona segera berakhir dan kunjungan wisatawan kembali normal," ujarnya.

Selama ini, sebagian besar pelaku UMKM masyarakat Badui membuat kerajinan suvenir atau cenderamata, kain tenun, madu, golok hingga bambu.

Baca Juga: Tahapan Pilkada Serentak Akan Dimulai Lagi 6 Juni 2020

Namun, dagangan aneka kerajinan untuk sementara harus ditutup karena tidak adanya pengunjung wisatawan.

Halaman:

Editor: Sugih Hartanto

Sumber: Antara


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

X